My Photo
أحمد نابيهان
Pasir Gudang, Johor, Malaysia
.:: السلام عليکم ي اخي ي اخثي.. سلام زيارە انا اوچڤکن دان سلام اخوه فيلله ابدن اباد بوات صحابة سموا ::.
View my complete profile

Wednesday, December 19, 2012

Sebab AKU LELAKI KAU WANITA !

4 comments

سْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــم

Ape yang terjadi semalam, sungguh aku kesal. Ntah mengapa aku marah pada perempuan. Ntah la, mungkin kerana kenangan dahulu muncul semula. Bukan itu yang aku mahukan. Aku minta maaf pada kalian semua.

Korang semua tahu tak, aku dilahirkan sebagai seorang lelaki, bukan seorang perempuan. Bila engkau tahu aku adelah lelaki, kenapa engkau masih ingin mendekati aku? Korang tahu, kerana aku lelaki, aku mudah tertarik dengan perempuan. Bila kau ade depan aku, aku akan buat ROSAKkan kau.
kenapa engkau dikatakan ROSAK ?

sebab kau tahu aku lelaki, engkau perempuan. Aku punya satu nafsu, nafsu aku kuat. Aku akan cuba mendekati kau. Kalau engkau kuat kau tak akan terpedaya dengan aku. Tapi mampukah kau cakap TIDAK !!

jika kau mampu kau memang seorang yang hebat, dari mana hebat kau? Kerana iman dalam hati kau masih kukuh, Allah sayang engkau, dia jaga kau dari lelaki, lelaki seperti aku.

Bagaimana yang gagal mengatakan TIDAK lalu terpedaya dengan aku?

Sungguh engkau seorang perempuan yang masih belum kuat. Hati kau belum cukup cekal. Kau akan mudah terpedaya oleh lelaki seperti aku. Sebab aku lelaki aku akan mendekati kau.

erm.........................

wahai muslimah, ukhti kena tahu,

aku lelaki, aku punya hati, hati dan juga perasaan. Namun aku masih belum cukup setia bermain dengan semua benda ni. Permainan apekah? Cinta kura-kura atau monyet? Kau kena tahu, suka itu satu fitrah, aku lelaki, aku pasti akan sukakan kau, sebab kau muslimah. Namun suka aku kerana fitrah yang tak mampu aku elakkan, namun kau kena tahu, fitrah itu boleh bertuka menjadi fitnah.

wahai muslimah, ukhti kena tahu,

aku lelaki, aku punya kelebihan, kelebihan ku lebih pada kata-kata aku. Manis ke? Manis dibibir busuknya dihati. Kata-kata aku membinasakan kalian. Sanggupkah kau telan semua kata aku? Padahal engkau bukan halal bagi aku. Setelah hati kau disemai bunga, lalu aku pergi. Bukankah jahatnya aku. Kenapa engkau masih berdegil mendekati lelaki seperti aku.

wahai muslimah, ukhti kena tahu,

aku lelaki, aku punya mata yang cantik. Yang ALLAH ciptakan indah. Bersyukur nya KITA kerana dengan nikmat ini kita dapat melihat antara satu sama lain. Tapi, apekah benar mata kau itu digunakan untuk melihat lelaki seperti aku? jika benar, Kau gagal dalam mendidik diri kau. Kerana engkau masih lagi ingin tahu keadaan lelaki seperti aku. Aku lelaki aku dikurniakan mata, aku akan milihat kau, sekelip mata aku boleh mendekati kau. kerana aku ada mata, aku melihat diri kau. Perasaan aku tiba. Tidak takut ke kau wahai ukhti, kalau begitu mengapa kau masih ingin mengenali lelaki seperti aku.

wahai muslimah, ukhti kena tahu,

aku lelaki, aku punya rupa, Alhamdulillah, Allah ciptakan diri lelaki semuanya baik-baik dan kacak-kacak setampannya Nabi Yusuf a.s. Dengan rupa itu, aku punya kekuatan mendekati kau, mampukah kau tunduk dari pandangan kau, kalau diri kau hebat. Kenapa kau masih mengejar mencari aku. Engkau salah, engkau tidak sepatutnya melihat rupa aku, kerana aku lelaki. Lembutnya hati kau mampu mengundang perasaan terhadap aku. Namun ianya fitrah, aku risau, sebab fitrah kau akan membawa besarnya suka.

wahai muslimah, ukhti kena tahu,
aku lelaki, aku punya tanggungjawab yang besar. Aku dilahirkan lelaki dalam keluarga aku. Sudah pasti aku sedang belajar memikul tanggungjawab. Kerana engkau tanggungjawab aku lalai. Kenapa? Sebab kau mengajar aku sesuatu yang sebenanya aku akan memahaminya bila benar-benar aku bergelar lebih dewasa. Malah lebih teruk kerana tanggungjawab aku juga adalah menjaga kau. Suatu saat aku juga akan bersama kau. Aku akan punya bunga, lalu bunga itu akan gugur. Kerana mati itu pasti. Aku bertanggungjawab membawa engkau kesyurga Allah. Tapi, kenapa engkau masih ingin mendekati aku jikalau engkau hanya ingin berkenalan dengan lelaki sekadar sahaja bukan kerana hatimu jujur dan ikhlas mengambil aku. PERGI KAU !!!


Aku kirimkan surat buat mu wanita,

Aku lelaki, hidupku semata mata adalah kerana Allah, Aku berusaha mengejar CINTA KEPADANYA. Namun aku sering leka. Seakan akan cintaku memohon kepadaNya adelah kerana mendapatkan kasih sayang kamu wanita. Sungguh aku bukan lelaki yang soleh, Yang baik untukmu wanita. Wanita, engkau perlu kenal akan diri aku lelaki. Bayangkan jika di facebook ku, kawan wanita aku lebih dari kawan lelaki. Banyaknya hingga lelaki dapat dikira dengan menggunakan sepuluh jari tangan yang Allah berikan. Kenapa kau masih mencari aku? Tak kasihan kau dekat lelaki seperti aku, sungguh aku sendiri telah gagal dalam membimbing diri aku. Kenapa engkau menambahnya? Tak !!! aku tak pernah kata wanita itu kejam. Kerana suatu saat wanita itu akan bersama aku. Ibu aku juga wanita. Tak akan aku menghinanya. Aku sedih dengan diri aku sendiri, aku leka dengan setiap apa kelebihan aku ada. Aku gunakan untuk medekati wanita, kata-kata manis aku, aku taburkan di lantai, sesiapa yang ternampak pasti akan kutip. Kerana KITA manusia kita lumrahnya LUPA. Aku tak sanggup lagi permainkan wanita kerana diri aku lelaki. Aku buka mata, aku mula tersedar bahawa selama ini hidupku semata mata mengejar wanita. Aku silap besar dalam perkara ini. Namun setiap kali aku ingin berubah, engkau sedikit demi sedikit kembali ingin mengenal aku. Wanita, kawan itu sungguh tidak salah, namun bagaimana cara kau berkawan dengan aku? Benar kau mengjaga ikhtilat? Kau hebat wanita. Namun aku lelaki, aku akan tertarik dengan kau dari segala sudut pandangan aku nampak. Engkau kalah lagi, Engkau tak akan mampu hindarkan aku dari perasaan ini. Sebab aku lelaki. Kau wanita. Engkau dan aku sangat berbeza.

Ya Allah,
Ampuni segala dosa dosa besar dan dosa kecil yang hambamu ini lakukan. Sungguh hambamu ini menyesal akan perbuatan semalam, (istigfar) Ya Allah ya tuhanku, Kami Lelaki dan Kami Perempuan. Ku mahon padamu Ya Allah, pelihara diri kami. Kami lemah, kami sering alpa, sering lalai, sering leka dengan tipu helah dunia. Yang Allah, buka hati kami, beri hidayah dan petunjuk MU buat kami, agar kami menjadi insan yang soleh dan solehah, mentaati kepadaMU, kepada RasulMU Nabi MUhammad saw, Kedua ibu bapa kami, seterusnya buat diri kami Isteri dan Suami, Berkati kami, Hidup kami kesejahteraan kami. Lindungi kami dari perasaan yang akan melupakan kami kepadaMU. 

wahai muslimah,
engkau wanita, kau sungguh istimewa,

 “Kebaikan seorang wanita solehah sama seperti amalan 70 orang para siddiqin”.
engkau hebat. wanita kau ditinggikan darjat. Kenapa kau mengejar kami lelaki. Jangan wanita, Jangan pernah engkau buat jikalau kau belum bersedia.

 
Sabda Rasulullah SAW dalam hadis Riwayat Muslim, "Harta yang paling berharga di dunia adalah wanita yang solehah."
 

engkau sungguh ciptaan Allah paling istimewa. Kenapa engkau merendahkan dirimu. Jangan wanita.

wanita, Lelaki memohon pada kau, Kuat kan diri kau.
Jangan mudah terpedaya pada lelaki macam aku.
Aku berkata wanita salah, lelaki juga salah. adakala bukan kau mulakan, adakala aku mulakan.
Semoga kita sama kuat sama hebat. Jaga diri KITA masing masing.

sebab......

AKU LELAKI KAU WANITA.

Firman Allah SWT dalam surah An-Nisa' ayat ke-24 yang bermaksud, "Barangsiapa yang mengerjakan amalan yang soleh baik lelaki mahupun wanita sedang ia seorang yang beriman maka mereka itu masuk ke dalam syurga dan mereka tidak dianiaya walau sedikitpun."



Al Hubbul Ilahi
sayangiilahi.blogspot.com
----------------------------------------------------------------------------------

Ntah mengapa terasa suatu yang telah aku lakukan sepertinya tidak adil..
mana tidak nya.. aku lelaki.. dia perempuan,.. sungguh jauh beza nya..
ntah lah, ingin aku ceritakat sini, aku terjumpe seorang facebook seorang permpuan ni,,
cantik, sopan, alhamdulillah,.. nampak seperti seorang yang solehah..
nampak jek la... isi hati org kita x taw.. Allah taw..

Ntah la, melihatnye aku seperti suka pon ade.. tpi suka gitu-gitu jek la, fitrah kan? :)
sebab aq tak kenal akan dirinya.. bukan itu yang ingin aku beritahu pada die.. 
aku tak nak fikir pun semua tu, yang nak cerita kat situ.. 

tentang kawan2 die dalam facebook.. jumlah dan bilangan kawan facebook nye tidak la seramai mana..
setakat 200 lebih itu ada.. pasti.. aku pn hanye lebih kurang dia jek.. 
ntah la, yg menjadi kesukaan aku apebila aku melihat setiap kawan2 nya itu..
semua nya perempuan.. boleh aku cakp kt situ. lelaki sekadr 2 orang jek.. 
yang lain semua nya perempuan... aku yakin lelaki tu pon yang berkenaan dengan dirinya.

dari situ aku mula bayangkan die ni seorang perempuan yang bagaimana.. 
berbaza dengan aku lelaki yang mempunya kawan di FB tetapi ramai perempuan dari lelaki..
lelaki dekat aku hanya beberapa orang sahaje.. kenapa aku macam gitu..
tetapi tidak die.. die perempuan, die selesa berkawan degn perempuan.. 
malah semua status nya juga di tag pada perempuan.. semua perempuan..

erm.. tapi beza diri aku.. aq lelaki, kenape mesti perempuan yg ramai..
mane pergi kaum2 sejantina aku?? ntah la.. terbuka mata aq bila melihat dia.. 
aku mula mengarang artikel yang tidak jelas.. namun aku harap..

sesuatu yang bermanfaat dapat korang ambil disitu.. 
aku bukan hilal asyraf,
aku bukan ustazh fatimah syarha dan pasangannya dr farhan hadi..
mereka mmg novelis hebat.. 
aku sekadar lelaki biasa yang ingin berkongsi cerite.. :)

Tidak Allah jadikan sesuatu dimuka bumi ini tanpa sebab,
Agar kita tahu hebatnya Allah mencipta langit tanpa tiang,
Tidak kita manusia tahu mencipta sesuatu hati tanpa sebab..
Kerana aku lelaki kau wanita,  hati kita akan bersama saat riang..

kalau boleh riang itu adalah halal anta lelaki dan wanita.. (oh! muslimah berbahagialah) :)

Aku minta maaf kalau kalau sekiranya apa yang aku tulis ini ada yang membuat korang tidak puas hati,
ape yang buruk sudah tentu dari diri aku yang serba kekurangan ini. Apa yang hebat, Engkau pasti tahu. Allah yang mencipta KITA dialah yang paling TERAGUNG. semua dariNYA...

sekian sekali lagi.

Cinta Fitrah Ilahi
Kurangkan Manis Dalam Minuman Tambahkan Manis Dalam Senyuman :D ~

Monday, June 11, 2012

Demi Kebaikan awak, Saya Relakan. ☺

7 comments
11 / 6 / 2012
سْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــم


     Malam yang penuh dengan bintang, diterangi cahaya malam dan bulan. Pastinya indah bukan? Tapi diri ini menahan sedih yang rasa yang tidak mampu untuk ditanggung sendiri. Pasti ada yang bertanya kenapa saya tak mencerita kisah saya pada sahabat-sahabat. Saya jawab dengan hati yang tenang, sahabat saya telah pun menuju haluan nya. Bertanya lagi, Kan awak punyai kawan-kawan yang lain. Kenapa tidak cerita pada mereka. Dengan hati yang tenang menjawab lagi, mana mungkin mencerita kan pada kawan yang paling tidaknya hanya akan mengetawakan saya kerana saya punyai perasaan yang begini.


     Saya ada ramai sahabat di Facebook. Salah satunya kawan-kawan di dalam group. Senarai kawan dekat Facebook sikit jek. 400 pon tak cecah. :) Mungkin dalam banyak-banyak kawan dalam group itu lah mungkin ada salah sorang yang sudi mendengar dan selalu prihatin terhadap saya. Ucapan terima kasih untuk sahabat yang sudi membaca tidak kira lah kenalan atau tidak. Walau siapa diri anda yang penting saya tahu, saya bukan sorang. Allah juga sentiasa ada dengan saya.


     Erm, saya pun tak tahu nak mula dari mana, Fikiran saya sendiri serabut memikirkan apa yang terjadi malam semalam.


     Para pembaca yang dimuliakan oleh Allah swt nak tahu, Dulu saya sudahpun kehilangan seorang insan yang saya sayangi. Nak dijadikan jadikan cerita sebelum saya berjumpa dengan insan itu. Dari awal saya telah ada seorang KAWAN rapat. Dia seseorang yang memang selalu bersama saya. Yang pasti dia memang seorang kawan yang baik. Baik sangat-sangat. Dirinya juga apa kurangnya. Selalunya susah senang saya, suka duka saya, baik buruk saya, semuanya akan saya cerita pada dia. Tidak hairanlah kalau saya cerita segala keburukkan saya pada dia sebab saya nak die kenal saya seluruhnya. Mungkin dia bukan seorang yang banyak bercakap, tapi saya cukup tenang bersama dengan dia.


     Malam semalam, mungkin hari terakhir saya bersama dia. Dia memutuskan agar tidak berhubungan begitu lagi. Hubungan apa? Saya dan dia kawan, kawan yang tidak pernah berjumpa, tidak pernah bercakap bersama dan tidak pernah bertegur walaupun rumah kami berdua tersangat lah dekat. Kami hanya sering bermain sms. Selalu bertanya kan pendapat, bercerita tentang keadaan hari yang dilalui dan lain-lainnya.


     Malam ketika dia memutuskan agar tidak sms dia lagi. Serius la, saya rasa macam lepas ni hidup sunyi je. Mana tidaknya, dia yang selalu temankan saya. Dalam diam-diam saya berusaha untuk menghalang. Ya Allah terasa berdosa sangat dengan apa yang saya lakukan ini. Kenapa lah rasa sayang sangat nak lepaskan dia. Walhal apa yang dilakukan dia adelah demi kebaikan bersama-sama. Dia taknak saya dan dia mengundang murka Allah lagi. Dia seperti merayu pada saya agar tidak lagi sms atau misscall nombor dia lagi. Serba salah sangat-sangat rasa hati.


     Kata terakhir saya sebelum dia memutuskan agar tidak berhubungan sebegitu lagi, saya cakap padanya dalam sms "kalau awak buat sesuatu yang rasa baik untuk awak, saya tak akan pernah halang". Erm... Saya yang berkata begitu, mana mungkin saya nak halang dia lagi. Macam mana nak tahan sebak Kehilangan seorang yang selalu bersama dengan kita.


     Saya redha akan apa yang terjadi, kerana saya tahu. Apa yang dia lakukan adalah untuk kebaikan bersama. Allah 'azza wa jalla sudah beri saya banyak peluang bersama dia. Tiba saat saya ikut kehendakNya. Sebenarnya sendiri pun sudah tahu tidak boleh bersms antara laki dan perempuan walaupun tidak berjumpa. Tapi dekat situ sebenanye sudah pun mendekatkan diri dengan maksiat. Berlakunya zina hati. Sedar tidak sedar, sebenanya sudah pun melakukan perbuatan lagha. Dengan rela hati, sudi tidak sudi, saya cuba juga agar turuti apa yang dia mahu. Diri kami penuh dengan perasaan serba salah atas keputusan yang kami buat. Tapi saya tahu, saya yakin, rasa serba salah itu sekejap saja. Tak lama pasti akan normal semula.


     Saya seperti biasa , bangun subuh seorang diri tanpa ada lagi sms dari dia. Biasanya pagi subuh dia sudah kacau saya. Sebab saya ni suka tidur semula bila lepas subuh. Dia selalu nasihat saya, katanya tak elok tidur selepas subuh nanti rezeki kurang. Saya hari demi hari baiki diri saya. Sekarang lepas subuh, tak nak tidur semula, saya cuba untuk baca yaasin, selepas itu mula kerja saya duduk didepan komputer. haha... Tak nak tidur semula punya pasal. Saya cuba sikit-sikit untuk jadi yang baik. :D


     Hari ini, hari esok, hari-hari seterusnya. Mungkin tak akan ada lagi sms dari dia yang akan kacau saya. Henfon saya pun sekarang sunyi jek. Biasa kemana saya pergi henfon mesti ada di tangan. Sekarang dalam laci silent pun tak mengapa. Tak akan ada apa-apa notification masuk punya.


     Hmm... Senyuman yang disertakan kegusaran. Bila pagi berdoa meminta yang terbaik dari Allah, bila malam pasrahkan segalanya pada Allah. Dalam setiap jam, setiap minit, setiap saat yang berlalu. Redha akan setiapa apa yang terjadi. Walaupun kehilangan dia tidak bererti saya dan dia telah putus kawan. Dia masih izinkan saya untuk massage nya di Facebook. Dia pun mungkin masih ingin jaga nama saudara sahabat fillah. Walaupun terputus disitu, hebatnya dia kerana dia tetap letakkan saya dalam friend list dia kawan sampai bila-bila. Kami berhenti sms bukan kerana putus kawan. Tetapi kerana kami ingin mencari keredhaan. Hebat bukan dia? Thanks tu Ustzh. Fatimah Syarha juga. Kata-katanya yang membuat kami sedar.


     Sahabat saya yang sedang membaca artikel ini sehingga leka sudah hampir penghujung nya ni, sahabat nak tahu? sebenarnya tersangat lah penting bagi kita untuk saling memberi kebaikan pada teman-teman. Walaupun ianya bukanlah yang terbaik untuk kita. Jangan rasa tidak adil kerana dia dapat yang baik sedangkan kamu tidak dapat apa-apa. Allah itu menilai setiap kebajikan yang kamu lakukan. Paling penting niat sesuatu perkara yang kita lakukan ikhlas kerana Allah. Bukanlah kerana ingin memuliakan diri sendiri agar orang melihat diri kita adalah yang terbaik. Ingat, tiada gunanya mendapat gelaran di dunia sedangkan hidup ini hanya sementara. Gelaran yang tidak akan kekal lama. Apa pun yang di lakukan. semua kerana Allah swt. Insyaallah, Allah berkati hidup para sahabat.


     Saya tertarik dengan kata-kata seorang insan yang sedang mencari sinar zahratul jannah. Katanya, Ikhlas dulu dalam persahabatan, andainya Allah takdirkan jodoh antara kita dan dia (kami), tu kira bonus la. Tapi kalau tidak? Apa nilai persahabatan tu dimata Allah kalau bersahabat dengan kita hanya kerana nak jadi suami atau isteri kita? <-- edit sikit la supaya anda semua faham, sebab massage ni berceritakan mengenai dirinya. Tertarik dengan katanya. Dia buat saya faham akan apa yang perlu dicari sebelum menuju ke bab-bab seterusnya.


     Walaupun hari-hari saya jalani tanpa ada dia, yang penting saya masih punya ramai sahabat. Kata putus dari dia bukan lah putus selamanya. Cuma berhenti dari berhubungan bertali arus berdua-duaan begitu. Saya masih lagi berkawan dengan dia. Anda yang sudi membaca juga semestinya sahabat saya. Walau apapun keadaan kita semua, selalu lah bisikan dalam hati berdoa pada Allah untuk memohon yang terbaik dariNya. Semua nya kerana Ukhwah Fillah. ♥

-sekian-
syukran sahabat..
Jazakallahu khoiran katsiran..

Tuesday, May 29, 2012

AWAK NAK DENGAR CERITA SAYA TAK ? : )

0 comments
25 / 5 / 2012
Awak...
Dulu saya ada sebuah botol kaca yang dalam dia ada sebuah kapal.
Cantik sangat tau awak botol tu.
Saya jaga dan selalu simpan baik-baik.

Suatu hari tu kan awak,
Saya merenung jauh kedalam kapal yang ada di dalam botol itu sambil berbaring di atas katil.

Terperasan saya ada 
patung orang mainan sepasang kekasih lelaki dan perempuan.

Saya tersenyum,
Sebab saya teringat akan cerita TITANIC. hehe...
Semasa saya sedang membelet-belet botol kaca tu.
Dalam keadaan tidak sengaja botol kaca tu terjatuh ke lantai.
Awak nak tau,
Pecah berkepingan botol kaca kesayangan saya tu.
Saya sedih sangat masa tu.
Tapi awak, apa yang buat saya masih tersenyum sebab kapal tu baik-baik saje.
Tahu tak awak ?
Betapa kuatnya kapal tu.
Kalau kapal tu kapal betul,
Pasti die same besar dengan kapal
TITANIC tu. haha...
erm..
Tapi awak, saya sedih.
Semasa terjatuh tu, walaupun kapal itu kelihatan baik-baik sahaja, tapi patong dalam tu telah hilang.
Saya tercari-cari patung orang mainan sepasang kekasih tu.
Malangnya saya hanya jumpa seorang sahaja antara mereka.
Mereka sudah terpisah.
Saya jumpa yang lelaki saja.
Saya usaha mencari dan terus mencari.
Tapi sayang sekali, usaha saya sia-sia.

Saya taknak buang masa saya.
Dalam masa yang sama saya kumpulkan semule kepingan-kepingan yang berada dilantai.
Saya usaha baiki semula.
Saya gembira.
Saya dapat baiki semula jadi yang asal walaupun patong mainan sepasang kekasih tu tinggal lelaki sahaja.
Kemana hilangnya patung orang mainan perempuan tu pun saya tidak tahu lagi.
Awak...
Walaupun saya sudah berjaya baikinya semula.
Botol kaca tu sudah tidak seindah yang asalnya.
Kelihatan akan bekas-bekas sambungannya semula.
Bekas gam-gamnya juga kelihatan.
Walau bagaimanapun keadaa botol kaca itu,
saya masih simpan sebagai satu yang terhebat pernah saya miliki.
Tinggallah patung orang mainan seorg lelaki saja dalam kapal tersebut.
Pasti dia juga sedih sebab kehilangan kekasihnya tanpa sepatah kata.

Awak...

Dulu awak dan saya ade lah yang terindah.
Saya dan awak berkongsi cerita. suka dan duka.
Kita bersama selalu. hari-hari kita pasti ada senyuman.
Awak,,.
Allah anugerahkan saya sekeping hati.
Hati itu pernah saya berikan untuk awk.
Tapi awak tolak saya.
Masa tu hati saya hancur.
Saya tak tau apa perlu saya buat lagi.
Saya usaha kembalikan hati sye pada asal.
Awak,,.
Sekarang saya dah berjaya tenangkan hati dan perasaan saya.
Hati saya sudah dibaiki semula.
Walaupun hati sye sekarang x seindah pada mule2 sye beri pada awk.
Walaupun berjaya dibaiki, ianya tetap tidak akan seindah seperti dahulu kan awk.?
Saya baiki hati saya sendiri tanpa ada awak disisi yang pada asalnya hanya awak dan saya dalam hati ini.
Awak lihat keadaan saya sekarang, bahagia kn ?

Awak...
Walaupun luaran nampak indah.
Tapi hati saya tetap kecewa dengan awak.
Maafkan saya awak.
Tidak sepatutnya saya beri hati ini pada insan yang tak sudi.
Kerana hati ini, buat saya dengan awak berpisah.
Saya bersyukur walau dapat bersama awak walau sekejap.

Awak...
Hati saya cuma ada satu.
Saya yakin...
Dengan satu hati ini saya dapat berikan yang terbaik buat seseorang yang seperti awk nanti.


Terima kasih ..

Saturday, April 7, 2012

"Abang, Tunggu Mak di Syurga Ya.." ♥

2 comments
7 / 4 / 2012
Empat tahun dua bulan mak membesarkan Abang. Mak selak helaian demi helaian paparan kertas dalam diari yang sedikit usang itu. Aduh! Banyak sungguh memori yang tercatat di dalamnya. Membacanya bagaikan meruntun jiwa mak kembali mengenangkan perjalanan derita Abang sejak lahir hingga menghembuskan nafas terakhir. Mata mak terpaku pada catatan peristiwa lebih kurang tiga bulan sebelum Abang pergi. Mak rasa, di sinilah terkandung jawapan yang mak cari-cari. Jawapan untuk soalan yang mereka tanya kenapa mak tidak menangis?
Mak akan bacakan sedikit rentetan diari ini supaya mereka tahu kenapa mak tidak menangis, sayang.
Januari 2011- Perut Abang semakin membusung kerana hati membengkak. kata doktor, semua organ dalaman Abang sudah rosak, sudah 'reput'. Tidak boleh diselamatkan lagi. Tidak mengapa. Hati mak berkata, cukuplah! Tidak akan ada lagi pembedahan untuk Abang.
 26 Februari 2011- Hari ini ulang tahun ke-4 abang. Dua hari sebelum itu, mak tanya, abang nak kek apa? Abang jawab, nak kek lori sampah! Hah Hah.. Tergelak mak. Abang suka sangat melihat lori sampah yang lalu setiap pagi depan rumah. Sebab itu abang nak kek bentuk lori sampah, Puas mak dan abah melilau sekitar Kuala Lumpur, tetapi tak jumpa kek macam tu. Tak ada yang sanggup buat kek macam yang Abang minta. Mak kecewa! Selama ini, mak tunaikan apa saja permintaan Abang, tapi kali ini mak gagal. Mak belikan kek coklat strawberi sebagai pengganti. Dengan perut membusung, dada berombak kerana sukar bernafas, Abang masih tersenyum dan nampak ceria melayan rakan-rakan yang datang, sama-sama menyanyikan lagu hari jadi Abang. Dan ketika itu, hati mak sudah terdetik, mungkin ini hari jadi Abang yang terakhir.
7 Mac 2011- Keadaan Abang semakin kritikal. Perut Abang semakin membesar. Abang tidak mampu untuk bergerak dan lebih banyak terbaring serta asyik sesak nafas. Mak semakin tidak tahan melihatkan keadaan Abang sebegini rupa. Mak bawa Abang ke IJN, rumah 'kedua' Abang sepanjang tempoh hayat Abang. Kata doktor, tiada apa yang boleh dilakukan lagi. Abang hanya menanti waktu. Mak angguk perlahan-lahan. Mak redha dengan ketentuan ilahi. Dalam hati mak juga terdetik, masa Abang sudah tidak lama lagi. Para ibu di wad tersebut asyik bertanya pada mak, macam mana dengan keadaan Abang? Mak cuma mampu untuk jawab, "Insya-Allah, Abang akan sihat!" Mak terpaksa cakap begitu pada mereka, sebab mak tidak mahu mereka semua lemah semangat jika mereka tahu Abang sudah tiada harapan lagi. Mereka pun sedang bertarung dengan ujian Allah apabila anak-anak yang dikasihi ditimpa penyakit. Jadi biarlah jawapan yang mak beri itu kedengaran manis pada telinga mereka. Pahitnya, biarlah mak sendiri yang telan.
13 Mac 2011- Hari ini merupakan hari Ahad. Mak pinta kebenaran doktor untuk bawa Abang pulang kerumah. Doktor izinkan. Biarlah Abang habiskan waktu-waktu terakhir bersama keluarga. Dan di saat-saat akhir ini, mak mahu tunaikan apa saja permintaan Abang. Di rumah, setiap hari mak akan tanya, "Abang nak apa harini?"
Mak masih ingat pada suatu pagi, abang menjawab, "Mak, Abang nak naik kereta bomba!"
Mak termenung dengar permintaan Abang. Bila abah pulang ke rumah, terus mak ajak abah keluar. Abah tanya pergi mana?
Mak jawab, "Balai bomba!"
Sampai di situ, mak meminta izin daripada pegawai bomba. Mak kata padanya, Abang teringin sangat nak merasa naik ke dalam trak bomba. Pegawai itu cuma garu-garu kepala, kemudiannya menggeleng-gelengkan kepala. Belum sempat pegawai bomba itu menjawab, lantas mak tarik baju Abang ke paras dada.
Separuh berbisik, mak beritahu pegawai itu, "Encik, ini anak bongsu saya dan hanya menanti masa untuk 'pergi'! Benarkan saya tunaikan impian terakhirnya ini!" Bila lihat perut Abang yang buncit dan dada dipenuhi kesan parut dan jahitan, pegawai itu tidak tunggu lama. Terus dicapainya kunci, dibuka pintu salah satu trak bomba itu. Lantas dia terus dukung Abang dan letakkan Abang ke atas tempat duduk bahagian pemandu. Abang nampak gembira sangat biarpun cuma 15 minit abang di dalam trak itu. Tetapi Abang tidak perasan, ketika itu mak palingkan muka selama lima saat. Sekadar mahu mengelap titisan air mata yang mula bertakung.
Hari lain, mak tanya lagi pada abang, "Abang nak apa?"
Abang pun jawab: "Abang nak naik lori sampah!" Mak dukung Abang, tunggu depan rumah. Bila lori sampah lalu pagi itu menjalankan rutinnya mengutip sampah, Mak tahan lori itu.
"Encik, anak saya teringin naik lori ni. Boleh izinkan sebentar?" Pekerja itu tertawa mendengar kata-kata mak. Kemudian, mak angkat baju Abang dan beritahu perkara sama. Terus berubah mimik wajah mereka. Segera mereka angkat Abang, letakkan di tempat duduk pemandu. Ada antara pekerja itu yang memalingkan muka, tak sangup untuk melihat Abang lama-lama. Sedih agaknya. Begitulah seterusnya. Setiap hari, mak akan tanya pertanyaan yang sama. Kalau Abang nak tengok gajah, mak akan bawa Abang pergi zoo. Walaupun abang tak larat jalan, tak apa.
Mak dan abah tidak kisah, kami silih berganti dukung Abang. Abang pinta nak tengok burung, mak bawa Abang ke taman burung. Abang nak main permainan robot, mak bawa ke kompleks beli-belah yang ada permainan seperti itu. Ke mana saja Abang nak pergi dan apa sahaja yang Abang inginkan, semuanya mak tunaikan! Setiap hari juga mak tanya Abang nak makan apa. Macam-macam Abang teringin nak makan. Murtabak, nasi paprik, milo ais, cendol, air tebu, air bandung, rojak dan macam-macam lagi, semuanya mak tunaikan walaupun makanan itu Abang pinta pada pukul 3.00 pagi. 
Mak tahu dan faham, masa Abang bersama mak dan abah semakin suntuk!
27 Mac 2011- Abang semakin kritikal! Abang sudah tidak mampu untuk berkata-kata, apatah lagi untuk bergerak seperti biasa. Mata Abang kuyu dan Abang hanya mampu terbaring sambil memeluk Aina, anak patung kesayangan Abang. Mak segera pinta abah bawa Abang ke hospital.
"Kali ini kita bawa abang ke IJN, tapi kita mungkin akan keluar dengan tubuh abang yang sudah tidak bernafas!" Itulah kata-kata mak pada abah sebelum bertolak ke IJN. Mak mahu abah bersedia dan redha jika apa-apa berlaku. Sampai di IJN, abang terus ditempatkan di wad khas untuk pesakit kritikal.
5 April 2011- Mak telefon sekolah asrama Kakak sulung di Seremban. Mak minta pelepasan daripada cikgu untuk benarkan Kakak pulang.
"Adik tenat. Saya mahu kakak-kakaknya berada di sampingnya pada saat terakhir!" Mak pinta pada cikgu dan Kakak diizinkan pulang. Kemudian, Dr. Adura, doktor yang sinonim merawat abang juga datang melawat. Ketika itu mak ceritakan yang mak terkilan sangat tidak dapat tunaikan permintaan Abang yang mahukan kek berbentuk lori sampah.


7 April 2011- Pagi ini Dr. Adura datang melawat Abang lagi. Kemudian Dr. Adura beritahu ada surprise untuk Abang tengah hari ini. Rupa-rupanya, tengah hari itu tetamu yang juga rakan-rakan alam maya Dr. Adura datang membawa kek lori sampah yang Abang mahukan sebelum ini. Ada dua kek mereka bawa. Mak tak sangka, Dr. Adura rajin menulis mengenai kisah abang di dalam blognya dan ramai yang menawarkan diri untuk menyediakan kek yang abang pinta. Para tetamu bersama jururawat dan doktor menyanyikan lagu selamat ulang tahun untuk Abang. Tetapi abang kurang ceria, wajah Abang tampak letih dan nafas abang turun naik.
8 April 2011- Tengah hari ini, masih ada lagi tetamu datang membawa kek berbentuk lori warna pink untuk abang. Tetapi abang sangat lemah. Abang sekadar terbaring merenung kek itu. Malam itu, semasa jururawat mengambil tekanan darah Abang, bacaanya meningkat naik. Tetapi hati mak dapat merasakan yang Abang sekadar mahu meredakan keresahan hati mak. Malam itu, hanya mak berdua dengan Abang berada di dalam bilik. Mak pandang sayu wajah abang yang semakin lesu dan pucat. Mak duduk di sebelah Abang, mak peluk dan usap rambut Abang. Mak menangis teresak-esak bagai anak kecil.
Dalam tangis itu, mak katakan pada Abang, "Mak tahu Abang nak senangkan hati mak. Abang tak perlu buat macam tu. Mak tahu Abang nak pergi. Jangan tahan-tahan Abang. Pergilah menghadap Ilahi. Mak sudah sedia. Mak redha segalanya. Mak puas dapat sempurnakan apa sahaja hajat yang Abang pinta. Mak juga bangga kerana Allah hadirkan Abang dalam hidup mak walaupun seketika."
Abang hanya diam, memandang mak dengan pandangan lesu. Dan ketika itu mak menangis sepuas-puasnya. Mak juga berjanji bahwa mak tidak akan menangis lagi selepas itu! Ya, mak tidak akan menangis lagi biarpun abang sudah tiada lagi di dunia.
9 April 2011- Pagi itu mak pesan pada abah agar bawa semua anak-anak datang ke hospital. Masa Abang dah dekat sangat. Mak lihat Abang sudah kritikal. Wajah Abang sudah tampak biru, lebam! Dada Abang berombak, tercungap-cungap menarik nafas.
Abang sudah tidak mahu makan dan minum lagi sejak malam tadi. Pukul 8.00 pagi, abah dan kakak-kakak sampai. Mak suruh Kak Long bacakan Yaasin di sebelah Abang. Mak suruh abah baca juga, tapi bacaan abah tersekat-sekat kerana cuba menahan tangisnya.
Pukul 3.00 petang, Abang semakin lesu. Lantas mak ajak Abang keluar berjalan-jalan.
"Abang, abang nak tengok matahari tak? Jom kita turun kantin minum sambil tengok matahari!"
Abang hanya mengangguk lemah. Mak dukung Abang dan kita satu keluarga turun ke kantin. Abang mahu minum air coklat. Tapi Abang hanya minum seteguk. Kemudian, Abang lentukkan kepala pada bahu mak.
"Abang, tu tengok kat luar tu? Nampak tak sinar matahari tu? Cantikkan?" Mak tunjuk pada abang sinar matahari yang kelihatan di celah-celah rintik hujan yang turun waktu itu. Abang angkat kepala melihat ke arah matahari itu. kemudian, abang menguap.
"Abang ngantuk!" Itu kata Abang dan kemudian abang terlentuk semula pada bahu mak. Tiba-tiba jantung mak berdegup kencang. "Bang, jom naik. Abang nak 'tidur'! Mak terus ajak abah dan kakak-kakak naik semula ke wad walaupun mereka belum sempat jamah makanan di atas meja.
Sampai sahaja di wad, mak terus baringkan Abang di atas katil.
Dan Abang terus merintih dalam nada yang lemah, "Makkk..sakit perut..!" 
Suara Abang amat perlahan dan amat sayu bunyinya. Lantas mak letak tapak tangan mak atas dahi Abang.
"Abang, hari ini, waktu ini, mak redhakan Abang pergi. Mak halalkan segala makan minum Abang. Mak halalkan air susu mak untuk Abang. Pergilah Abang. Mak izinkan Abang pergi!" Mak ucapkan kata-kata itu sambil merenung jauh ke dalam mata Abang yang semakin kuyu. Saat Abang sedang nazak itu, mak panggil kakak-kakak agar mengucup Abang selagi Abang masih bernafas. Mereka kucup pipi Abang bertalu-talu dan mula meraung dan menangis.
"Kakak! Kalau kamu semua nak menangis, keluar dari bilik ini. Mak tak mahu Abang dengar kamu menangis! Jangan seksa Abang dengan tangisan kamu semua!" Mak marah mereka. Mak tidak mahu Abang lihat kami menangisi pemergian Abang. Mak tahu, Abang akan jadi lebih sedih dan berat hati untuk pergi bila melihat kami menangis di saat akhir sakaratulmaut menjemput Abang. Mak tidak mahu tambahkan lagi kesedihan Abang untuk meninggalkan kami. Abah pula hanya berdiri di penjuru bilik, meraup wajah menahan suara tangisannya. Jururawat yang ada dalam bilik juga menangis, mak suruh jururawat keluar dan tutup tirai bilik itu. Mak tak mahu orang luar lihat. Mak tak mahu ada orang menangis di saat Abang akan pergi. Setitis dua mengalir juga air mata mak. Tapi mak masih mampu tersenyum.
"Pergilah Abang. Mak izinkan. Mak izinkan.. pergilah.."
Dan perlahan-lahan mata abang yang layu tertutup rapat, genggaman tangan Abang pada jari mak semakin lemah dan akhirnya terlepas...
Pukul 3.50 petang, akhirnya Abang meninggalkan dunia fana ini. Innalillahiwainnailahirajiun.
 Mak kucup dahi Abang. Mak bisikkan di telinga Abang, "Tenanglah Abang di sana. Suatu hari nanti, mak juga pasti akan turuti jejak Abang. Abang... tunggu mak di sana ya! Di syurga!"
Abang, sekarang mak sudah dapat jawapanya. Mengapa mak tidak menangis? Pertama, Abang telah di takdirkan menjadi ahli Syurga yang akan membantu mak di sana nanti. Kedua, apa saja keinginan Abang semasa hayat abang telah mak tunaikan. Tiada lagi rasa terkilan di hati mak. Ketiga, segala hutang sebagai seorang ibu telah mak langsaikan semasa hayat Abang. Mak telah sunatkan dan buat akikah untuk Abang. Keempat, mak telah menjalankan tanggungjawab sepenuhnya, sentiasa berada di sisi Abang dan menggembirakan Abang setiap saat dan waktu. Kelima, mak rasa istimewa dipilih Allah untuk mendapat anak seperti Abang. Mak jadi 'kaya' dengan kehadiran Abang. Kaya kesabaran, kaya tawadhuk, kaya keredhaan, kaya keimanan, kaya kawan, kaya ilmu, dan kaya pengetahuan. Mak telah beri segala-galanya melebihi seratus peratus untuk Abang. Mak telah beri yang terbaik dan mak telah berusaha hingga ke garisan penamat. Sebab itu mak tidak perlu menangis lagi.
Abang.. biarpun kini hidup mak dan abah terasa sunyi dan kosong tanpa Abang tapi... mak akan sentiasa tersenyum mengenangkan saat-saat terindah kehadiran Abang dalam hidup kami biarpun cuma sebentar.
Abang dalam kisah ini adalah adik Iqbal Fahreen Hamdan, anak bongsu daripada lima beradik. Abang masuk hospital seawal usia dua minggu akibat menghidapi lima jenis kompilasi jantung termasuklah kekurangan injap, jantung berlubang dan saluran sempit. Abang telah menjalani pelbagai siri pembedahan seawal usia dua bulan dan ada antara pembedahannya yang gagal, malah abang pernah disahkan 'mati' apabila jantungnya berhenti berdenyut. Walaupun pada awalnya doktor mengjangkakan hayat abang tidak lama selepas lahir ke dunia, namun ternyata anak kecil ini mampu bertahan sehingga usia empat tahun untuk meninggalkan kenangan terindah dalam hidup Jamilah (ibu) dan Hamdan (bapa).
Al-Fatihah buat Allahyarham adik Iqbal Fahreen.
Sebuah kisah benar menyayat hati yang melambangkan kasih sayang seorang ibu kepada anaknya.

UCAPAN TERIMA KASIH BUAT SEMUA ‘PEMINAT IQBAL FAHREEN HAMDAN”

Sumber,
:- I LUV ISLAM ♥ ( <-- click )

Monday, April 2, 2012

Surat Dari Anak Mak Yang Dah Tak Nakal... ♥

2 comments
2 / 4 / 2012
Mak.....
Terlalu bosan rasaa duduk membilang hari.....
Dah hampir sepuluh bulan mak pergi,
Rasanya baru semalam mak peluk kiter kan sejuk syahdu masih terasa lagi nih....


Mak tau tak.......
itu lah pertama kali mak peluk anak mak yang nakal ni sejak kiter dewasa.....
dan itu juga terakhir kali nya.
Emmmm...rupanya mak dah tau mak nak pergi jauh.....
nak tinggal kan anak2 mak..... nak tinggal kan dunia fana ni......


mak macam dah sedia.....
Seminggu sebelum tu......
mak dah menganyam tikar mengkuang 3 helai.....
Akak kata sampai ke pagi mak anyam tikar tuu....
tanpa rasa mengantuk, tanpa rasa letih......
kakak pun rasa hairan.....
mak tak penah buat gitu.....


pastu mak pasang radio kecil di sebelah mak......
tapi mak seolah2 tak sedar bahawa rancangan radio tu siaran siam .......
kengkadang siaran indonesia ..
mak terus tekun menganyam...
Rupanya tikar yang telah mak siapkan tu di gunakan untuk mengiringi mak ke kuburan...


Pastu mak sapu sampah sekeliling rumah bersih2....
pastu mak jemur karpet-karpet. ..
pastu mak ubahkan sofa ke tempat lain..
mak biarkan ruang tu kosong..
rupanya kat situ jenazah mak diletakkan..

paling menarik sekali mak bgtau kat maner sume duit dan barang kemas mak..
ada kat dalam almari.....
ada kat dalam dalam beg.....
ada dalam ASB.....
ada kat dalam Tabung Haji..
mak cakap tak berapa cukup lagi......
ada kat dalam gulung tikar.....


masa tu mak perasan takk..??
kiter gelak sakan bila mak bgtau duit dalam gulung tikar...
kiter kata mak ni memang pesenn lama laaa...
mak cuma gelak jer...
eeemmm...bahagiaa nya saat ituu..


Mak.....
Hari tu hari sabtu 18/08/1999 pukul 3 petang mak tiba2 sakit perut.....
bila malam tu kiter sampai dari KL.....
mak dah dalam kesakitan.
Akak dan abang kat kampong semua dah pujuk.....
mak tetap takmau pi hospital.... .
dan cuma tinggal giliran kiter sahaja yang belum pujuk..
Mak kata mak takmau duduk dalam hospital.... .
tapi kiter berkeras juga pujukk..
nanti di hospital ada doktor...
ada ubat untuk mak..
kat rumah kami hanya mampu sapu minyak dan urut jer..


Mak tetap tak bersetuju... ..
mak memang degil..
tak salah, anak mak yang ni pon mengikut perangai mak tu..
Tapi akhirnya bila melihat keadaan mak makin teruk....
mak sakit perut sampai nak sentuh perut mak pon sakit
kami adik beradik sepakat hantar juga mak ke hospital.... ..


Mak.....
amponkan kami semua...
kami nak mak sehat...
kami sayang mak...
kami tak mau mak sakit...
kami terpaksa juga hantar mak ke hospital....
ampon kan kami yer mak....

Mak.....
Malam itu abang bawa mak ke hospital
dan itu lah pertama dan terakhir kali mak naik kereta kiter...
Masih terbayang betapa ceria dan gembiranya mak,
kiter kata nak beli kereta....
Mak asyik tanya ajer..
cukup ker duitt..
kiter jawab pula...
kalau tak cukup, mak kan banyak duit...
mak gelak ajerr.....


Lepas tu bila kereta kiter sampai....
mak buat kenduri kesyukuran... ....
Dan kiter masih ingat lagi...
bila kiter eksiden terlanggar Ah-Chong naik motor.....
Punya la kiter takut...
kiter warning kakak kiter jangan sesekali bgtau kat mak.....
Bila balik sahaja kampong....
kiter cepat-cepat simpan keta dalam garaj.....
Tapi mak perasan juga bumper depan kemek...
mak tanya kenapa...?
Selamba jerr kiter jawab terlangar pokok bunga.....


Mak....
tujuan kiter menipu tu supaya mak tak risau...
Maafkan kiter kerana sampai mak pergi mak tak tau hal sebenar...
mak, kiter menipu mak kan ..
ampon kan kiter.....
Mak.....
Jam 4.30 pagi 19/08 /2006
Bila tiba aja kat hospital.....
nurse tengah balut mak dengan kain putih.......
mak mesti nampak kiter jatuh terduduk di lantai hospital...
Mesti mak nampak abang cium dahi mak.....
Mesti mak nampak akak baca doa untuk mak....
Mesti mak nampak adik terduduk kat kerusi kat sudut itu...
mesti mak nampak semua tu kann...kann. .kannn


Mak tau tak....
Pagi tu balik dari hospital jam 5.20 pagi kiter mamandu dalam keadaan separuh sedar...
Adik kat sebelah diam melayan perasann...
Kenangan bersama mak berputar dalam kepala ini...
jalan di depan terasa makin kelam.....
airmata dah tak mampu di tahan....
Masa tu seandainya apa-apa terjadi di jalan itu kiter rela...
Namun alhamdulillah akhirnya kiter sampai juga...
di sebab kan pagi masih awal, jadi jalan tu lenggang..
kosong. ...sekosong hati ini.....
Sepanjang perjalanan terasa kedinginan subuh itu lain benar suasananya.. .....
terasa syahdu dan sayu...dinginnnn. ....


Mak......
Kiter masih ingat lagi....
Kiter baca AlQuran kat tepi mak temankan mak...
Jam 11.00 pagi mak di mandi kan ....
Anak2 mak yang pangku masa mak mandi....
Mak mesti rasa betapa lembut nya kami mengosok seluruh tubuh mak.....
Kiter gosok kaki mak perlahan lahan.....
Mak perasan tak.....?

Makcik yang mandikan mak tu pujuk kiter.....
Dia kata..." dikk...jangan nangis...kalau sayang mak jangan buat gitu...jangan nangis ya.."
Bila makcik tu kata gitu...
lagi laaaa laju airmata ni...
tapi kiter kawal supaya tak menitik atas mak....


Mak.....
Sampai takat ini surat ni kiter tulis.....
kiter nangis ni.....
Ni kat dlm bilik...baru pukul 4.00 pagi....
Takder orang yang bangun lagi.....
kiter dengar nasyid tajuk "anak soleh" kiter sedih...
kiter rindu kat mak....!
Takpa la....
nanti bila kita selesai sembanyang subuh,
kiter baca yassin untuk mak...
mak tunggu ya..!
Mak..
Sebelum muka mak di tutup buat selamanya... .
Semua anak2 mak mengelilingi mak...
menatap wajah mak buat kali terakhir....
Semua orang kata mak seolah2 senyum aja...
Mak rasa tak....
masa tu kiter sentuh dahi mak....
kiter rasa sejukkkk sangat dahi makk.....
Kiter tak mampu nak cium mak...
kiter tak daya....
kiter tuliskan kalimah tauhid kat dahi mak dengan air mawar...
Airmata kiter tak boleh tahan....
Mak mesti ingat kan yang anak mak ni jadi imam solat jenazah untuk mak...
tapi kite suruh tok imam bacakan doa sebab kite sebak.....


Jam 12 tengahari mak diusung keluar dari rumah....
Akak pula dah terkulai dlm pelukan makcik...
badan akak terasa panas...
makk...
anak mak yang seorang tu demam....

Mak tauu...
cuma akak sorang saja anak mak yang tak mengiringi mak ke tanah perkuburan.. .
Mak.....
Hari2 ku lalui tanpa kewujudan mak lagi...
Begitu terasa kehilangan mak...
boleh kata setiap malam selepas maghrib anak mak ini berendam airmata...
Dan sampai satu tahap....
masa tu malam jumaat selepas maghrib....
Selepas kiter baca yassin ngan kawan-kawan. ....
entah kenapa biler kat bilik kiter keluarkan gambar2 mak pastu apa lagi...
semakin kiter tenung terasa semakin sayu...
tangisan tak dapat dibendung...


Mak tauu...
kiter cuba bertahan...
memujuk diri sendiri tapi tak juga reda...
Kiter rasa nak telefon mak.....
nak cakap dengan mak.....
anak mak yang ni dah tak betul kan ..?
Dan akhirnya dalam sedu sedan itu kiter telefon kampong....
Kiter cakap dengan kakak..kiter nangis lagi...
Puas la kakak memujuk kiter...
Akak kata..." tak baik laa nangis aje..doa lah untuk mak.."
Dan akhirnya akak juga nangis.....


Mak tau tak..
di saat itu kerinduan terasa menusuk sehingga ke hulu hati...
rasa nyilu sangat...
menusuk-nusuk sehingga terasa begitu sakit dalam dada ni....
Sampai sekarang bila kerinduan itu menjelma....
hanya sedekah al-fatihah kiter berikan.....


Mak....
cukup la sampai sini dulu....
kawan kiter dah ketuk pintu bilik tu....
kejap lagi kami nak pergi solat subuh kat masjid...
selalunya, kiter yang bawak mak naik motor kan ....
kali ni kiter jalan kaki dengan kawan pulak...
esok kiter ingat nak tulis surat kat ayah pula....
Mula2 kiter tak tau nak hantar mana surat nih....
pastu kawan kiter bgtau...
simpan je buat kenangan..
Kiter cuma tau alamat ni aje...
Takper yer mak...k
Kiter kasi orang lain baca...
Kiter stop dulu...
sebab kawan kiter dah lama tunggu tu...
akhir kata untuk mak,
I LOVE YOU SO MUCH
dan jutaan terima kasih kerana membesarkan kiter...
memberi seluruh kasih sayang dari kecil sampai masuk sekolah..
sampai masuk univesiti....
sampai kiter boleh rase naik kapal terbang...
boleh rasa duduk kat negara orang... 
sampai akhir hayat ini jasa mak tak akan mampu kiter balas..


sekian..


Sumber,
:- I LUV ISLAM ♥
 

~~ֆǟʏǟռɢiiʟǟɦi~~ © 2011 All Rights Reserved ǟʟ ɦubbuʟ iʟǟɦi Designed by أحمد نابيهان